Wednesday, December 4, 2013

Anakku kreatif

Pantesan yaa dari kemaren pagi itu Nunal semangaaat banget mau cepet-cepet sekolah..
Nunal selalu nanya, "Besok Nunal dijemput pagi-pagi ke sekolah ya Bun? Nanti Bunda Guru tungguin Nunal di sekolah ya?"
Hihihi.. Tumben semangat banget nih anak aku pikir.. :P

Tus aku tanya, emang Nunal mau ngapain sih di sekolah? Nunal mau belajar apa di sekolah?
Dan Nunal jawab, Nunal mau bawa bunga Bun di sekolah.. Aku pikir bunganya itu bunga beneran.. Aku iya iya aja dan bilang, "Bawain Bunda bunga yang banyak dari sekolah ya Nal".. :D

Eh ga taunya, hari ini Nunal pulang sekolah bawa iniiii..
Bunga hasil kerajinan tangannya dia di sekolah..
Dan yang bikin hati aku ikutan berbunga, pas Nunal bilang, "Bun, ini bunganya buat Bunda"

Duh so sweet, dan bikin hati ini meleleh...
Makasih ya Nal, udah kasih bunganya buat Bunda..
LOVE YOU SO MUCH...!



Dan sekarang bunganya terpajang apik di meja ruang tamu :)

Belakangan ini Nunal sering bawa hasil karyanya ke rumah. Aku suka deh..
Kenapa?
Karena menurutku hal itu bisa mengajarkan dia belajar untuk kreatif, berani mencoba sesuatu yang baru, dan meningkatkan percaya dirinya.. Nunal keliatan bangga banget deh kalo udah berhasil buat sesuatu. :D

Walaupun setiap anak sudah terlahir dengan kreatifitas masing-masing, tapi masih bisa terus ditingkatkan dengan cara dilatih kan ya.. Penasaran langsung googling cari gimana sih caranya biar kreativitas anak bisa lebih ditingkatkan?
Dari beberapa artikel yang aku baca. Nemu ini yang kayanya cocok buat aku dan Nunal.. :D

Bagaimana melatih kreativitas seorang anak? Ada lima tip untuk melatihnya:

1. Berani kotor itu baik. Dengan berani kotor, mereka tidak terikat oleh banyak peraturan yang menghambat jiwa petualang mereka. Mereka dapat melatih diri untuk lebih berani menjelajah tempat baru, berkreasi dengan pensil warna, dan melatih jiwa kreatif mereka.

2. Anak-Anak yang selalu dikekang akan terhambat kreativitasnya. Selain kegiatan yang berbahaya seperti bermain dengan kompor, izinkan anak-anak untuk bermain-main dengan alam sekitarnya. Biarkan mereka mencoba mengosongkan rak buku atau lemari dapur. Membiarkan mereka menggambar teras dengan kuas dan seember air? Kenapa tidak?

3. Fokus pada proses belajar, bukan hanya pada hasil. Berapa banyak gambar atau seberapa bagus itu tidak penting. Ada yang lebih penting dari hasilnya, yaitu bagaimana mereka berusaha untuk menghasilkan gambar tersebut.

4. Dukung anak Anda untuk jadi berbeda. Biarkan anak-anak Anda tumbuh dengan menjadi berbeda daripada anak-anak lainnya. Untuk membangun karakter mereka, anak-anak membutuhkan dukungan untuk bisa menjadi berbeda dari anak-anak lainnya.

5. Jadikan bermain seni menjadi mudah. Jika anak-anak dapat bermain tanpa bantuan Anda, mereka akan lebih sering bereksperimen dengan kreativitas mereka. Biarkan mereka dengan mudah mengambil pensil warna atau crayon mereka untuk menggambar dan berkarya. Tentu saja, sedikit aturan seperti tidak menggambar di tembok atau beberapa tempat yang telah disepakati, itu tetap penting. Poin pentingnya adalah jadikan seni bagian dari hidup mereka.

Sumber diambil dari Okezone.

Kesimpulannya sih kayanya, yang penting jangan terlalu banyak larangan untuk anak ya?

Selama mereka happy dan bisa explore apa yang mereka ingin tahu dan tentunya tidak membahayakan bagi mereka ya cobalah biarkan.. Tapi tetap sambil diawasi loh yaa...

Hal simpel yang aku terapin baru-baru ini sama Nunal sih penggunaan gunting dan cutter.
Biasanya kalau Nunal udah pegang dua benda itu, aku langsung parno.. Tapi kemaren, dibanding aku rebut cutternya, aku lebih memilih untuk ngajarin dia cara untuk menggunakan cutter yang bener..
Yang lainnya apa yaa? Hihihihi.. nanti aku share lagi deh.. :D

Tuesday, July 23, 2013

Belajar Nunal di sekolah hari ini...

Seperti biasa pulang kantor, habis bersih-bersih dan beres-beres langsung kelonan sama Nunal.. Biasanya kalo lagi kelonan gitu suka ngobrol-ngobrol, tadi di sekolah belajar apa.. ngapain aja.. atau tadi Bunda di kantor ada apaan aja... Tuker cerita... 

Seringnya sih dia suka ga mau kalo cerita ngapain aja di sekolahnya... Kecuali kalo dah keceplosan kaya tadi.. Tiba-tiba dia nyanyi sesuatu yang baru banget.. Aku ga pernah denger sebelumnya Nunal pernah nyanyi itu.. Pas aku tanya lagi, Nunal belajar itu di sekolah? Tus dia jawab, iya Buuun.. Hehehe.... Tus kayanya sih Nunal juga baru belajar surat Al-Ashr di sekolah ya nak.. soalnya ada ayat2 yang dibelakangnya yang dia inget.. ^_^

Tadi aku coba rekam, ternyata videonya kegedean.. Aku rekam lagi dari laptop... eeeh, malah jelek hasilnyaa...
Tapi lumayanlah yaaa.. :)

Dan inilah hasil belajar Nunal hari iniiii...

video

Monday, July 15, 2013

Hari Pertama TK Nunal

Waktu kalau sedang dijalani terkadang berasa lama.. Tapi ketika sekali kita menoleh ke belakang, waktu terasa udah berlalu begitu cepat...

Ya gitu juga perasaan aku.. 
Rasanya baru kemaren ngelahirin Nunal, nyusuin, terpukau ngeliat dia bisa pegang kaki sendiri di umurnya yang baru beberapa bulan, terkagum-kagum dia bisa merangkak tus jalan sendiri... Tus sekarang tiba-tiba, sekarang udah nganterin Nunal untuk sekolah TK ajaa...

How time is flies, right?

Anak bunda udah makin besar aja.. makin pinteer, makin ceriwis, nalarnya makin jalan.. kritis banget, apa2 ditanyain, baweel... kadang sampe bingung jawabnya. Bunda harus lebih banyak belajar ya de.. :)
Udah makin mandiri jugaa.. Sampe tadi pas mau sekolah, Nunal bilang.. Nunal mau pake jemputan aja Bun, Bunda ke kantor aja gihh.. wkwkwkkw.. Malah Bunda yang parno kalo Nunal sendirian ke sekolah, belum tau gurunya siapa, kelasnya dimana.. Mulai besok aja Nunal sekolah pake jemputannya yaa... Hari ini Nunal dianterin dulu sama Bunda yaa.. Bunda tungguin ade di sekolah sampe ade pulang yaa...

Udah bilang gitu di rumah, taunya ampe sekolah tetep nempeel ama Bunda ya de.. Masuk kelas harus ditemenin Bunda, duduknya harus dipangku Bunda. Dan pegang baju bunda kenceeeng banget. Pas ditanya ibu gurunya, kenapa pegang Bunda kenceng gitu? Nunal jawabnya, takut Bundanya kabur.. ^_^

Tapi rewelnya cuman bentar tadi ya dee.. Begitu disuruh baris mau upacara lepas balon, langsung mau dan lupa sama Bundanya.. Alhamdulillah, adaptasinya ga terlalu sulit.. Waktu upacara lepas balon, ternyata Nunal lagi-lagi jadi perwakilan dari kelasnya untuk gunting tali balonnya.. Dulu waktu baru masuk playgroup juga Nunal yang jadi perwakilan kelasnya. Nunal seneng banget, karena dari awal dia excited banget liat balon di depan sekolahnya...

Begitu masuk kelas juga udah seneng maen sama temen-temennya.. Joged-joged, mainan hewan-hewanan sama ibu guru.. sampe pas pulangnya juga ga nangis lagi.. Malah seneng liat Bunda ada di depan kelas nungguin ade yaa... :D

Udah TK nih, udah ga boleh bolos-bolos terus kaya waktu di playgroup ya de.... Belajar dan main yang pinter yaa.. Semoga Nunal seneng di kelas yang baru.. ^_^








Friday, July 12, 2013

Pake kuteks bareng..

Kemaren malem iseng..

Pas Ayah shalat tarawih, Bunda cuman berdua aja sama Nunal di rumah... Kebetulan Bunda lagi berhalangan shalat. Jadi kepikiran, ah pengen centil-centilan.. Mumpung Nunal juga lagi anteng mainan mobilannya...

Pengen pake kuteks aaah... Kemaren sempet beli kuteks Oriflame Pure Colour warna Pearly Purple yang emang belum pernah dipake..

Pas bunda lagi anteng-antengnya kuteks-an, tiba-tiba Nunal datengin dan bilang Nunal juga pengen pake kuteks.. Dulu pernah sih sempet juga Nunal bilang mau pake kuteks dan Bunda kuteks-in satu kukunya.. Cuman abis itu Bunda dimarahin Ayah.. "Ngapain anak cowok dipake-pakein kuteks?", katanya...

Jadi Bunda bilang, Nunal kan laki-laki... Kalo anak laki-laki ga boleh pake kuteks, ini buat anak perempuan. Tapi tetep Nunal keukeuh mau pake. Nunal bilang, "Kalo Bunda semuanya pake warna *semua jari maksudnya* kalo Nunal satu aja ya Bun.. Yang kecil ya Bun.." hihihi, ada aja alesannya dia... Yo weslah, aku kuteks-in juga akhirnyaa... Kalo udah kaya gini, jadi pengen cepet-cepet punya anak perempuan aja yang bisa didandanin.. #eh salah fokuus... :P

Akhirnyaaaa.. Jadinya kaya gini deeeh... Dia pilih sendiri dooong warna kuteksnya. Ga mau sama kaya Bunda. Nunal pilihnya yang warna Intense Pink.

Dari satu jari bertambah jadi dua yang pengen dikuteks-in... ^_^
Daaaan pas Ayah pulang, Bunda lagi yang diomelin.. hiksss... T_T

Jadi kangen pengen melakukan aktivitas main lagi yang bermanfaat sama Nunal... Cari ide dulu aaah...


Saturday, May 11, 2013

Main hujan-hujanan...

Gara-gara belakangan ini Nunal sering banget sakit batuk pilek.. Utinya sampai bilang, "Udah main hujan-hujanan sana. Biar badannya kebal.." Hihihi.. Iya mungkin emang awalnya kita sering overprotect nih ama si kecil. Jadi badannya kedinginan dikit sakit... Wong sampe sekarang aja sama Uyut masih dimandiin pake air anget. Kalo ketauan dimandiin pake air dingin, bisa dipastikan Ayah Bundanya kena omel.. :P

Tapi hari ini pas siang hujan agak deres, kepikiran aja ngebiarin Nunal main air hujan. Tapi karena ada Uyut, jadi hujan-hujanannya pake payung aja ya naak.. Bunda takut dimarahin Uyut.. hehehehe... Dan anaknya seneng aja disuruh hujan-hujanan pake payung.. ^_^




Jadi kepikiran untuk beliin Nunal jas hujan dan sepatu bot... Dan ngebiarin Nunal hujan-hujanan lagi.. Someday ya nak.. :D

Tuesday, December 18, 2012

Pertama kali Nunal masuk Rumah Sakit

Sebenernya banyak cerita yang mau diposting.. Tapi karena 2 minggu kemaren Nunal sakit, jadinya ga bisa ngapa-ngapain. Hari ini mau cerita soal sakitnya Nunal dulu aja deh... mumpung lagi lowong juga waktunya... Disclaimer : ini ceritanya bakal panjaaang.... ^_^

Jadi sakitnya itu sebenernya udah lama, kayanya udah sekitar 1 bulanan Nunal batuk pilek... Ga terus menerus sih. Jadi kaya udah mau sembuh, eh taunya besokannya keluar lagi ingusnyaa... Gituu teruss... 

Tus karena penasaran, akhirnya aku bawa dia ke Dr. Erwin Lukas Hendrata.SpA di rumah sakit Hermina Bekasi. Kenapa ke dokter ini? Karena sebelumnya aku pernah 2x ke Dr. Erwin ini dan konsultasinya sih memuaskan menurutku. Dr Erwin ini menganut RUM dan ga sembarangan kasih antibiotik. Tus untuk urusan penjelasan diagnosa juga Dr. Erwin ini akan menjelaskan dan menjawab semua pertanyaan dari kita.

Pas aku bawa Nunal hari Kamis tanggal 29 November 2012, gejalanya cuman batuk pilek biasa. Dan diagnosanya ternyata Nunal ada indikasi alergi. Secaraa batuk pileknya ga sembuh-sembuh dan memang ayah sama bundanya juga ada alergi. Cuman untuk alergi apanya emang masih perlu observasi. Jadi pulang dari sana, Nunal hanya dapet obat untuk pengencer lendir dan semprotan untuk hidungnya aja.

Kirain udah mau sembuh pas hari Senin-nya, eh ga taunya dapet telpon dari Uyutnya kalo Nunal agak panas. Tus taunya Selasanya tanggal 4 Desember 2012 makin tinggi panasnya.. Aku pake termometer telinga sampe 38 derajat. Aku bawa lagi Nunal ke Dr. Erwin, karena emang obatnya juga udah abis, dan minggu kemarennya dokternya bilang kalo seminggu ga sembuh juga pake antibiotik aja.

Sampe Hermina Bekasi jam 6 sore, sengaja aku dateng lebih awal, padahal dapetnya nomor 15. Aku mikir siapa tau aja pasien sebelum aku pada belum dateng jadi bisa diduluin. Tus sampe sana di ukur lagi suhunya, ternyata naik jadi 39,6.. T_T Langsung dikasih penanganan, dikasih obat panas lewat pantat, tus langsung disuruh masuk ruang praktek jadi dapet nomor 1. Alhamdulillaah... 

Saat itu kondisi Nunal udah lemes, dan pengennya digendong terus. Tus diperiksa, taunya disuruh cek darah karena memang demamnya udah lebih dari 72 jam. Huhuhu... sedihnyaa... Soalnya ini cek darah pertama Nunal. Tapi alhamdulillah, Nunal anak soleh, pas diambil darah dia cuman liatin tangannya dan ga nangis sama sekali. Nunal anak pinter ya naak... :)

Abis nunggu kurang lebih 1 jam, akhirnya keluar hasil labnya. Balik lagi ke Dr. Erwin, dan kata Dr Erwin ga ada tanda2 adanya bakteri atau penyakit demam berdarah. Jadi ga dapet antibiotik dan dikasih obat batuk pilek lagi... Pulanglah kitaa...

Sejak hari Selasa itu, aku udah minta ijin untuk ga masuk kerja. Alhamdulillah dapet ijin dan bisa nemenin Nunal di rumah. Dari sejak Selasa sampe Kamis, panasnya manteeeng di 38-39 hampir 40 derajat. Sampe tidurnya dia ga nyenyak. Banyakan ngigaunya.. Posisi tidurnya aja sampe macem-macem. Kasian deeh liatnya.. Patah hati rasanya.. :(


Sampe di hari Kamis tanggal 6 Desember 2012, aku kayanya ngerasa mulai hopeless. Kasian liat Nunal badannya demam terus, ga mau makan, ga mau minum susu. Tidur mulu. Dikasih kompresan air anget ga mau. Alhamdulillahnya masih mau minum air putih sama minuman penyegar. Tus yang bikin aku panik, Nunal keliatan menggigil. Padahal sebelumnya kalo demam, dia ga pernah kaya gitu. Dan lebih parahnya lagi, aku tepar juga pas Kamis itu... Uyutnya juga.. huhuhu.. semua jadi sakit.. :(

Untungnya Kamis sore itu Nin Nunal dateng ke Bekasi, akhirnya ke rumah sakit lagi dianter Nin.. Kali ini yang deket aja, di Hermina Grand Wisata, soalnya udah malem juga. Ga akan keburu kalo ngejar Dr. Erwin Lukas yang pasiennya bejibun. Disini lupa sama dokter siapa, pokoknya yang ada aja... Dokternya perempuan. Akhirnya yang ke dokter jadi bertiga, aku, uyut sama nunal. Ah pokoknya hari itu berasa heboh bener deh...

Abis beres aku yang ke dokter, langsung lanjut nyusul ke tempat spesialis anak. Pas banget Nunal mau masuk ke ruang prakteknya. Abis diperiksa, katanya harus cek darah lagi sama rontgen... errrrr, dalam hati apaan lagi nih. Yo wes tapi aku ikutin ajalah.. udah mulai irrasional emang. Tapi liat nunal, rasanya apa aja aku lakuin untuk sembuhnya nunal. Akhirnya cek darah lagi dan rontgen. Alhamdulillah, pas cek darah dan rontgen ini juga nunal sholeh banget.. ga nangis.. ga tau karena udah lemes banget ya?

Balik lagi ke dokternya, udah ada hasilnya.. tus katanya masih dalam batas normal, walau trombosit memang agak turun, tapi ga drastis. Tapi kan yang namanya trombosit, kena virus juga pasti turun kan.. Tus akhirnya diajukan opsi, gimana kalo rawat inep aja... pertimbangannya karena nunal udah keliatan lemes karena ga mau makan dan minum, terus juga panasnya manteng ga turun-turun... Tus kan di rumah sakit bisa terus diobservasi penyakitnya apaan. Dipikir-pikir... Ditimbang-timbang... akhirnya ya sudahlah setuju aja.. Akunya juga udah lemes juga, demam tinggi juga... T_T

Dan akhirnyaaaa... inilah kali pertama nunal dirawat di rumah sakit. Perasaannya jadi ga karuan.. diantara pengen nunal sembuh dan kasian liat di diinfus... hikss... :(


Selama dirawat disini diambil darah setiap hari dan diuap sehari 3x untuk ilangin lendir-lendirnya.. Tapi tetep ga ketauan sakitnya apa.. Jadi tersangka utamanya ya masih tetep si Batuk Pilek itu. :( Selama nunal dirawat disini juga aku tepar, demam tinggi dan juga batuk pilek, bawaannya jadi sesek. Sementara nunal juga nempelnya sama aku terus, ga mau sama orang lain... Jadi sambil demam, ya sambil ngurus anak..

Sampe akhirnya Minggu tanggal 9 Desember 2012, yang dari Bandung pada nengokin. Lengkap semua keluarga dari Antapani sama Margahayu. Ujung-ujungnya pas mereka mau pulang, Nin bilang gimana kalo dirawatnya di Bandung aja. Katannya kasian liat aku, sakit juga dan ga ada yang gantian jagain Nunal di rumah sakit. Setelah berunding sama Ayah, dia bilang juga hal yang sama. Yo wes akhirnya diputuskan untuk bawa paksa pulang Nunal dengan tanda tangan surat dari Hermina. Dan kita diungsikan ke rumah sakit Boromius Bandung.. ^_^ Alhamdulillah di Boromius ga terlalu lama dan hari Kamis tanggal 13 Desember udah boleh pulang. Walo masih belum ketauan juga sakit apa. T_T Atau emang mungkin cuman sakit flu yaa?

Ah udahlah ga penting, yang penting sekarang Nunal udah sehat lagi.. Tinggal sisa batuk aja sama pileknya sedikit lagi. Udah ga panas-panas lagi.

Alhamdulillah ya Allah... Terus berikan kesehatan kepada keluarga kecil kami ya Allah.. Amiiin.... :)

Wednesday, December 5, 2012

Calon Engineer ;)

Nunal lagi seneng banget niruin apa yang Ayah sama Bundanya kerjain.. Termasuk cara kerja Ayahnya..
Dia udah bisa nyalain laptop sendiri pulaaa...


"Unda.. ade mau kelja dulu.. kaya Ayah.."katanya gitu.... :P

Note :
Maafkan kualitas gambar yang jelek, foto diambil dengan media seadanya.. takut momennya keburu ilang.. hehehe

Sunday, December 2, 2012

Bagi rapot pertama Nunal ^_^

Bulan November lewat aja tanpa postingan.. Hadeeuh.. Dan sekarang aku mau cerita soal bagi rapot nunal yang udah agak lama juga sih ceritanyaa... :P

Jadi kemaren dulu.. aku dapet undangan bagi rapot Ofal dari sekolahnya. Untungnya gara-gara aku pulang dari dines ke luar kotanya pagi, jadi sempet untuk ngambilin rapot Ofal tanpa perlu ijin.. Alhamdulillaah.. ^_^

Hasil dari laporan gurunya di sekolah membuat aku bersyukur dan bangga banget deh sama milestonenya Ofal.. Ya iyalah, sapa yang ga bangga sih sama anaknya sendiri... :D

Gini nih katanya bunda Hera :

Walaupun belum hafal, tapi Ofal udah bisa mengikuti dengan jelas kalo misalkan gurunya bacain doa atau hadist yang pendek. Pengucapannya sudah ga cadel lagi... 

Kalo misalkan ditinggal bibi, udah ga nangis lagi.. Biasanya awal-awal minggu masih nangis", dan harus selalu ditemenin, minimal keliatan sama dia.

Udah bisa ngucapin salam, makasih, minta tolong, minta maaf.. Kalo ditegur sama gurunya disekolah, Ofal udah ngerti untuk langsung minta maaf. Terus, gurunya terpana pas Ofal suatu kali bilang "punten" (permisi,red) waktu mau lewat di depan gurunya.. *big grin*
Terus gurunya bilang kalo komunikasi Ofal dengan orang lain sudah bagus, cukup jelas dan bisa dimengerti. Gurunya tanya, "Gimana bun, Ofal bisa kaya gitu?" Aku pikir mungkin karena selama ini, sebelum tidur Ofal pasti kita ceritain sesuatu. Bisa cerita apa aja, cerita kereta, cerita angry bird, cerita apaan aja deh. Ini cerita loh yaaa.. Bukan bacain buku. Tus abis kita ceritain, besokannya dia yang malah suka cerita. Dan kalo dia cerita bakalan sama persis alurnya dengan yang kita ceritain. Gurunya bilang, metode ini malah bagus, karena bisa merangsang anak untuk berkhayal secara kreatif, bisa berimajinasi secara bebas. Hoo gitu yaa.. aku malah baru tau.. ^_^
Gurunya juga bilang kalo rasa empati Ofal cukup besar. Soalnya Ofal itu seneng banget bantuin bunda gurunya ambilin aer minum, bawain gelasnya ke meja guru.. hihihi... kalo ini mah dirumah juga udah sering ya sayang? Wong kalo bunda atau uyut batuk pasti adenya lari ke dapur dan bawain aer minum.. :) 

Untuk bahasa, Ofal udah bisa nyebutin namanya sendiri, nama Ayahnya sama nama Bundanya... Ini sih emang diajarin di rumah. Alasannya kalo nanti ilang di keramaian*amit-amit, ketok meja*, minimal dia udah bisa nyebutin data" dirinya. 

Terus Ofal udah bisa membilang dari 1-10, cuman kalo untuk bentuk angka satu itu kaya apa sih, angka dua itu kaya apa sih dia masih belum lancar. Bisanya baru angka satu sama dua aja, kalo ditanya angka tiga kesana sih wassalam... hehehe...

Untuk kegiatan fisik, Ofal sekarang udah berani main serodotan sendirian. Paling dipegangin kalo naiknya aja. Udah bisa manjat dengan berpegangan juga. Udah jago main tangkap bola. Dan yang paling keliatan kemajuannya, pas berenang!! Ofal sekarang udah seneng berenang. Padahal dulu pasti nangis" kalo dicemplungin ke kolam renang. Dapet laporan dari bibi, sekarang malah Ofal ga mau naik kalo udah berenang. Suka keasyikaan.... ^_^

Untuk kegiatan seninya, katanya sih Ofal lumayan seneng. Dia suka nyanyi dan nari-nari..

Foto akan berbicara lebih banyak nih sepertinya.. Ini dia karya-karya nya Ofal :D


Ah so proud of you my baby boy... !


Saturday, October 27, 2012

Nganter Ayah Manjat

Kemarin abis anterin Uti ke sekolah, Ayah melipir dulu ke sabuga. Terakhir anterin Ayah pas masih hamil Ofal. Sekarang pas lagi manjat udah ada "buntut"nya, yang bentar-bentar nanya, "Ayaah... udah celecai belumm.. yaah, udah celecai belum yaah.." =D 

Tus dia nungguin deh di bawahnyaa..


Ayahnya istirahat.. ikutan dia duduk dibawah situ, padahal kotorrrr.....

Ga terasa ya memang waktu berlalu... :) Besok besok diajakin lagi ke sabuga, jangan-jangan Ofal udah mulai ikutan manjat...


Thursday, October 25, 2012

Naik kereta api Tut... Tut.. Tut... ^_^

Halo.. halo... ^_^

Banyak hal sebenernya yang pengen diceritain, tapi karena satu dan lain hal, dan juga karena kesibukan.. *Hayah gaya... kaya yang sibuknya segimana aja.. hehehe...  Jadi dicicil satu-satu aja ceritanya yaa...

Ini sekarang mau cerita dulu soal acara dadakan hari Minggu kemaren tanggal 21 Oktober 2012.

Jadi awalnya emang kita ga niat untuk pulang Bandung, makanya weekend kemaren dipake untuk istirahat dan leyeh-leyeh  aja di rumah. Kalau Uyut sih udah pulang ke Bandung dari sejak hari Jumat sore.

Pas hari Minggunya, subuh-subuh Ayah pulang dari masjid, tiba-tiba ayah bilang, "Bun... Ayo naek kereta api yoo.." Heeh.. kemana? "Kita ke Bandung aja.. yang deket.." Weeww..  Ayah pengen ngajakin Ofal naik kereta api, soalnya dari kapan itu udah janji tapi belum kesampean terus.. Dan tau ga Ayah ngomong itu jam berapa? Jam setengah 7 pagi aja gitu loooh.. dan langsung deh kita browsing tiket kereta api Argo Parahyangan. Ternyata yang paling pagi itu adanya jam 8.25 ajaa, itupun dari Gambir.. Akhirnya langsung booking taxi minta dijemput jam 7. Saat itu langsung grabak-grubuk, secara belum mandi, belum sarapan, belum nyiapin apa-apa... dan saat itu diputuskan kalo Ofal ga usah dimandiin dulu aja.. hihihi.. soalnya alamat beres jam 10 kalo Ofal mandi dulu mah.

Akhirnya taxi dateng jam 7, langsung cabut kita ke Gambir. Yang pergi kemaren Ayah, aku, Ofal dan Bibi. Di jalan santai banget karena perkiraan sampe Gambir jam stengah 8. Sampe Gambir langsung ke tempat beli tiketnya. Aku bilang 3 orang dewasa dan 1 anak kecil... dan ternyata dooong harus pake KTP dan si Bibi ga bawa KTP... T_T.  Aku ga tau kalo harus pake KTP sekarang kalo naik kereta api.. :(

Karena ga bawa KTP aku disuruh ke semacam customer service gitu. Disitu dibilangin juga, ga bisa kalo ga pake KTP. Tus ditanya apa ada kartu identitas lain semacam kartu ATM atau kartu berobat? yaa mana si Bibi bawa.. Aku udah mohon-mohon minta bantuannya tetep ga bisa. "Nanti saya yang kena SP, Bu" gitu katanya. Tus dibilangin gini sama dianya, "Gini aja Bu, gimana kalo ibu ke kantor polisi aja di sebelah untuk buat surat kehilangan KTP. Yang penting ada identitasnya", katanya. Setengah kesel aku keluar dari customer service, tus minta Ayah sama Bibi ke kantor polisi untuk bikin surat kehilangan KTP.

Pas lagi nunggu di Gambir, aku ditelp sama Ayah. Eh tapinya kok ayah nyerocos ga jelas ya.. Nanyain dompetnya Bibi dimana, ada atau ga.. Pokoknya ya ga nyambung gitulah.. *tring* aku baru nyambung, mungkin Ayah lagi diinterogasi sama polisinya dan sama polisinya disuruh telp ke aku untuk mastiin lagi. hahahaha... Tus akhirnya setelah nunggu beberapa lama akhirnya Ayah dateng, dan nihil bawa surat kehilangan hilang. Katanya Ayah polisinya ga percaya, soalnya di hari itu udah 5 orang yang laporan kalo KTP nya ilang. woooo... ^_^  tus Ayah balik ke customer servicenya, dan ujungnya keluar-keluar Ayah bilang, bisa diganti dengan surat pernyataan atau surat kuasa bermaterai ajaa... deuuuuhhh napa ga bilang dari tadi paak..!! jadi ga usah kita susah2 ke kantor polisi... errrrrrrr... :( langsung lah lari2 Ayah nyari materai karena jam udah menunjukkan jam 8.10.. hisssshhh...

Dateng-dateng jam 8.20, udah bawa surat bermaterai, langsung ke tempat beli karcis.. dan lolosss!!! 8.25 langsung ngacir ke atas peron 3, untung masih keburuuuu... 

Capeeeeeeekkkk...!!! Sebuah perjuangan banget untuk bisa ke Bandung naik kereta api. Ampun deehhh... T_T

Tapi capeknya hilang begitu liat ini... Si bocah cilik ini seneng banget naik kereta api... hehehe.. liat-liat pemandangan dari jendela, liat sawah, liat mobil, liat palang kereta api yang nutup kalo keretanya lewat.. ^_^
Seneng deh ya ayah udah bisa menuhin janji ke bocah ini.. 


Dan ini lagi foto sama Ayah.. Bundanya kemana? Ga kebagian foto bareng.. T_T


Dan ga naik kereta api setelah kurang lebih lima tahun, kesan yang didapet.. seneng..! Bisa liat2 pemandangan.. :P Keretanya bersih... kalo makanannya sih masih so so lah yaa.. dan yang lebih asyiknya lagi sih kemaren keretanya kosong.. hehehe.. Jadi Ofal bisa bereksplorasi dengan bebass... ^_^

Semoga Ofal seneng ya nak.. udah ngerasain naik kereta api.. :)