Saturday, October 27, 2012

Nganter Ayah Manjat

Kemarin abis anterin Uti ke sekolah, Ayah melipir dulu ke sabuga. Terakhir anterin Ayah pas masih hamil Ofal. Sekarang pas lagi manjat udah ada "buntut"nya, yang bentar-bentar nanya, "Ayaah... udah celecai belumm.. yaah, udah celecai belum yaah.." =D 

Tus dia nungguin deh di bawahnyaa..


Ayahnya istirahat.. ikutan dia duduk dibawah situ, padahal kotorrrr.....

Ga terasa ya memang waktu berlalu... :) Besok besok diajakin lagi ke sabuga, jangan-jangan Ofal udah mulai ikutan manjat...


Thursday, October 25, 2012

Naik kereta api Tut... Tut.. Tut... ^_^

Halo.. halo... ^_^

Banyak hal sebenernya yang pengen diceritain, tapi karena satu dan lain hal, dan juga karena kesibukan.. *Hayah gaya... kaya yang sibuknya segimana aja.. hehehe...  Jadi dicicil satu-satu aja ceritanya yaa...

Ini sekarang mau cerita dulu soal acara dadakan hari Minggu kemaren tanggal 21 Oktober 2012.

Jadi awalnya emang kita ga niat untuk pulang Bandung, makanya weekend kemaren dipake untuk istirahat dan leyeh-leyeh  aja di rumah. Kalau Uyut sih udah pulang ke Bandung dari sejak hari Jumat sore.

Pas hari Minggunya, subuh-subuh Ayah pulang dari masjid, tiba-tiba ayah bilang, "Bun... Ayo naek kereta api yoo.." Heeh.. kemana? "Kita ke Bandung aja.. yang deket.." Weeww..  Ayah pengen ngajakin Ofal naik kereta api, soalnya dari kapan itu udah janji tapi belum kesampean terus.. Dan tau ga Ayah ngomong itu jam berapa? Jam setengah 7 pagi aja gitu loooh.. dan langsung deh kita browsing tiket kereta api Argo Parahyangan. Ternyata yang paling pagi itu adanya jam 8.25 ajaa, itupun dari Gambir.. Akhirnya langsung booking taxi minta dijemput jam 7. Saat itu langsung grabak-grubuk, secara belum mandi, belum sarapan, belum nyiapin apa-apa... dan saat itu diputuskan kalo Ofal ga usah dimandiin dulu aja.. hihihi.. soalnya alamat beres jam 10 kalo Ofal mandi dulu mah.

Akhirnya taxi dateng jam 7, langsung cabut kita ke Gambir. Yang pergi kemaren Ayah, aku, Ofal dan Bibi. Di jalan santai banget karena perkiraan sampe Gambir jam stengah 8. Sampe Gambir langsung ke tempat beli tiketnya. Aku bilang 3 orang dewasa dan 1 anak kecil... dan ternyata dooong harus pake KTP dan si Bibi ga bawa KTP... T_T.  Aku ga tau kalo harus pake KTP sekarang kalo naik kereta api.. :(

Karena ga bawa KTP aku disuruh ke semacam customer service gitu. Disitu dibilangin juga, ga bisa kalo ga pake KTP. Tus ditanya apa ada kartu identitas lain semacam kartu ATM atau kartu berobat? yaa mana si Bibi bawa.. Aku udah mohon-mohon minta bantuannya tetep ga bisa. "Nanti saya yang kena SP, Bu" gitu katanya. Tus dibilangin gini sama dianya, "Gini aja Bu, gimana kalo ibu ke kantor polisi aja di sebelah untuk buat surat kehilangan KTP. Yang penting ada identitasnya", katanya. Setengah kesel aku keluar dari customer service, tus minta Ayah sama Bibi ke kantor polisi untuk bikin surat kehilangan KTP.

Pas lagi nunggu di Gambir, aku ditelp sama Ayah. Eh tapinya kok ayah nyerocos ga jelas ya.. Nanyain dompetnya Bibi dimana, ada atau ga.. Pokoknya ya ga nyambung gitulah.. *tring* aku baru nyambung, mungkin Ayah lagi diinterogasi sama polisinya dan sama polisinya disuruh telp ke aku untuk mastiin lagi. hahahaha... Tus akhirnya setelah nunggu beberapa lama akhirnya Ayah dateng, dan nihil bawa surat kehilangan hilang. Katanya Ayah polisinya ga percaya, soalnya di hari itu udah 5 orang yang laporan kalo KTP nya ilang. woooo... ^_^  tus Ayah balik ke customer servicenya, dan ujungnya keluar-keluar Ayah bilang, bisa diganti dengan surat pernyataan atau surat kuasa bermaterai ajaa... deuuuuhhh napa ga bilang dari tadi paak..!! jadi ga usah kita susah2 ke kantor polisi... errrrrrrr... :( langsung lah lari2 Ayah nyari materai karena jam udah menunjukkan jam 8.10.. hisssshhh...

Dateng-dateng jam 8.20, udah bawa surat bermaterai, langsung ke tempat beli karcis.. dan lolosss!!! 8.25 langsung ngacir ke atas peron 3, untung masih keburuuuu... 

Capeeeeeeekkkk...!!! Sebuah perjuangan banget untuk bisa ke Bandung naik kereta api. Ampun deehhh... T_T

Tapi capeknya hilang begitu liat ini... Si bocah cilik ini seneng banget naik kereta api... hehehe.. liat-liat pemandangan dari jendela, liat sawah, liat mobil, liat palang kereta api yang nutup kalo keretanya lewat.. ^_^
Seneng deh ya ayah udah bisa menuhin janji ke bocah ini.. 


Dan ini lagi foto sama Ayah.. Bundanya kemana? Ga kebagian foto bareng.. T_T


Dan ga naik kereta api setelah kurang lebih lima tahun, kesan yang didapet.. seneng..! Bisa liat2 pemandangan.. :P Keretanya bersih... kalo makanannya sih masih so so lah yaa.. dan yang lebih asyiknya lagi sih kemaren keretanya kosong.. hehehe.. Jadi Ofal bisa bereksplorasi dengan bebass... ^_^

Semoga Ofal seneng ya nak.. udah ngerasain naik kereta api.. :)

Wednesday, October 10, 2012

Co-sleeping with Ofal

Menjelang ulang tahunnya yang ke-3, 25 november depan, aku sampai saat ini masih aja tidur bareng bertiga sama Ofal. Entah ini sebenernya baik atau ga ya untuk perkembangannya Ofal. Yang pasti sampai saat ini aku masih menikmati tidur bertiga. Walau kadang jatohnya ya jadi umpel"an dan biasanya ya aku kebagian tidurnya cuman di bagian kakinya Ofal. :P Tapi overall aku menikmatinyaa... 

Sebenernya kalo menurut aku, aku lebih banyak ngerasain manfaat tidur bareng sama Ofal sejak dia lahir. Terutama dari sisi efisiensi pada awalnya. Dulu waktu minggu" pertama lahiran, aku masih selalu taruh dia di box bayi. Tapi lama" selain liat kok Ofal kayanya bobonya selalu ga nyenyak kalo di box bayi, akunya juga ngerasa agak ribet kalo mau nyusuin. Harus gendong Ofal dulu, bawa ke tempat tidurku, dan kalau sudah selesai harus ngembaliin dia ke boxnya. Sejak aku co-sleeping sama Ofal, kalau dia bangun tidur dan minta nenen, aku tinggal "buka warung" dan bisa nenenin dia sampai dia tidur lagi, tanpa harus turun dari tempat tidur. Bahkan kadang suka kebablasan ga "tutup warung" walau Ofal udah bobo. hahahha... Ini hemat tenaga dan waktu kan yaa... :P

Hal ini berlanjut sampai Ofal udah nyapih dirinya sendiri. Ofal jadi terbiasa bobonya di ketek bundanya. Hihihi... Bahkan kalo dia kebangun malam", dia cuman cari aku dan tertidur pulas lagi di perut aku. :P  Sepertinya dia memang nyaman banget kalo tidur deket dan bersentuhan langsung dengan aku. Lagian aku ngerasa udah ninggalin dia seharian dengan kerja di luar rumah, masa bobo juga ditinggal? kan kasian... 
*ini sebenernya yang ga tahan pisah anaknya apa bundanya yaa.... hehehehe....

Kemaren browsing" dan sempet nyangkut di artikel yang membahas soal manfaat co-sleeping. Ini aku copas ya.. 
  1. Bayi tidur lebih baik.  Bagi beberapa anak kecil, malam hari  bisa menjadi waktu yang menakutkan untuk  sendiri di kamar. Bayi yang tidur dekat dengan sang ibu menjadi lebih tenang di malam hari sehingga  tidur lebih baik.
  2. Keselarasan waktu tidur Ibu dan anak . Saat tidur bersama bayi, Ibu juga tidur lebih baik. Ini disebabkan karena kedekatan membuat Ibu berkurang rasa cemas akan bayinya. Menjadi rekan tidur dapat membuat Ibu dan bayi dapat mensinkronisasi  siklus tidur mereka di malam hari. Ketika bayi akan terbangun di tengah malam,  kehadiran nan akrab serta  sentuhan Ibu memberikan pesan "tidak apa-apa, kembali tidur"  kepada bayi. Bayi pun dapat tertidur kembali tanpa perlu rewel panjang.
  3. Menyusui lebih mudah.  Tidur dekat  bayi  memungkinkan Ibu  lebih mudah menyusui bayi yang lapar. Ibu dapat dengan mudah  menghibur dan memberi makan bayi sehingga memegang kontrol penuh perawatan sang buah hati. Ini jauh lebih  daripada Ibu harus keluar kamar dan pergi ke kamar lain untuk menghibur bayi yang menangis. Padahal bayi yang terlanjur menangis atau marah, akan  kesulitan untuk kembali tidur. Di sisi lain, membawa bayi ke kamar tidur Ibu memungkinkan pasangan suami-istri  kembali tidur lebih cepat.
  4. Lebih tepat bagi orangtua sibuk masa kini . Tidur berdekatan buah hati dan pasangan memungkinkan ibu dan bayi  menyambung ikatan batin dan memperbaiki hubungan di tiap hari. Ini adalah mengapa tidur bersama juga sangat berharga bagi orangtua yang bekerja.
  5. Bayi berkembang lebih baik.  Teorinya, bayi yang jarang menangis akan tumbuh lebih baik. Mengajak bayi tidur bersama dapat membuatnya jarang menangis sehingga energi bayi lebih efektif untuk tumbuh kembangnya. Salah satu "perawatan" konvensional bagi  bayi yang pertumbuhannya kurang optimal adalah dengan tidur di dekat sang bayi.
  6. Mempererat orangtua dan bayi.  Tidur bersama bayi akan meningkatkan ikatan orangtua-bayi. Ini disebabkan  Anda memiliki sentuhan waktu tidur malam hari dan memberi kenyamanan bayi. Tidur bersama bayi dan pasangan juga membangkitkan keintiman keluarga. Jika orangtua dan bayi  memiliki ruang tidur sendiri,  orang tua tetap dapat dekat dengan sang buah hati dengan memenuhi kebutuhan bayi di malam hari.
  7. Bayi mengembangkan kebiasaan tidur yang sehat . Tidur bersama dapat  membantu bayi mengembangkan sikap tidur yang sehat. Sikap tidur yang sehat adalah salah satu investasi seumur hidup terbaik bagi bayi.
sumber : http://www.tabloidnova.com/Nova/Keluarga/Anak/Ini-Dia-Manfaat-Tidur-Bersama-Bayi

Yah mudah"an aja, kebiasaan bobo bareng Ofal ini ga menimbulkan efek yang jelek buat dia ya. Kalo soal efek negatif yang katanya anak bisa ga mandiri, aku pikir kemandirian itu bisa diajarkan dalam bentuk lain. Misalnya belajar makan sendiri, ambil minum sendiri. Banyak hal lainnya selain tidur sendirian di malam hari. Ya kan? :)



Friday, October 5, 2012

Berenang di Sekolah

Kebetulan di sekolahnya Ofal, setiap hari Rabu ada pelajaran renang. Mungkin sebenernya bukan pelajaran kali ya? Hanya untuk lebih memperkenalkan kepada anak aja sepertinya kaya apa sih berenang? Toh isinya juga kayanya masih banyakan main-main airnya.. :)

Selama ini aku belum pernah tuh ada kesempatan nganter Ofal berenang di sekolahnya. Makanya pas kemaren waktu aku dinas luar dari kantor ke Surabaya dan dikirimin foto lewat BBG sama ibu-ibu temennya Ofal di sekolah, langsung ngerasa bangganya luar biasa, liat Ofal berenang sama temennya dan nampaknya udah bisa ngapung :D huurrrraaay...!! dan yang terpenting, Ofal ga nangis pas berenang. Padahal biasanya kalau berenang sama Ayah Bundanya pasti aja nangis-nangis ga mau kena air. :P

Ini liat aja fotonya... Ofal pinter kaan.. udah ga nangis kalo berenang ya nak?

Yang di bawah ini Ofal keliatan udah bisa ngapung, diajarin sama Bapak Guru... Hihihi pinter ya Ofal... :)




Monday, October 1, 2012

Sekolah Pertama Ofal

Mau cerita pas Ofal pertama sekolah... Yes I know, its too late. Tapi lebih baik daripada ga ada sama sekali kan yaa.. :P Yuuuk mari kita share foto-fotonyaa... 

Ini dia waktu persiapan buat Ofal sekolah pertama kalinya. Rasanya excited banget dehhh.. :) (ini nampak bundanya lebih seneng daripada anaknya.. :P). Baju seragam udah disetrika dan disiapkan dari semalem. Kalo bekal sih baru paginya. Aku bekelin yang ringan-ringan aja, karena biasanya Ofal jam segitu udah selesai sarapan.


Karena ini hari pertama sekolah, jadi kaya ada semacam upacara pembukaan dan pelepasan balon. Anak-anak dibarisin di lapangan depan sekolah. 

Ofal seneng banget nih liat balon yang begitu buanyaaakknya. Dia udah pengen pegang-pegang balon dan gunting itu tali-tali balonnya. Ga tau dapet darimana dia gunting plastik kecil. Keliatan ga di foto yang dibawah itu, dia pegang gunting plastik kecil yang warna item? :) Sampe-sampe Bunda Gurunya liat dan akhirnya, Ofal dijadiin salah satu perwakilan dari kelas Play Group untuk motong tali lepasin balon-balon itu ke udara.. Wooo.. Ofal jelas seneng bangeeet...


Abis selesai acara pelepasan balon di luar, anak-anak baris lagi dan masuk ke kelas masing-masing. Hari pertama ini belum ada acara khusus belajar mengajar sih. Cuman sekedar main-main aja di dalem kelas. Masih banyak anak-anak lain yang belum bisa ditinggal sendirian di kelas. Tapi alhamdulilahnya, Ofal begitu ditinggal udah langsung lupa sama Ayah Bundanya yang nunggu di luar kelas. Dianya sendiri sih asyik aja main-main di dalem.. :D


 Hihihihi.. Ga terasa ya anak Bunda udah besaaar.. udah sekolah sekarang... :)


Udah sekitar dua bulan ini Ofal menjalani hari-hari sebagai anak sekolahan... :) hihihi.. padahal sekolahnya juga cuman 3 hari seminggu. Senin, Selasa dan Rabu, masuk jam 8.00 pulang jam 11.30 dan hari Rabu itu khusus untuk renang pulang jam 10.00.

Sejauh ini sih dia udah mulai enjoy sekolah ya aku rasa. Yaa maksudnya ga pernah nolak juga kalo diajak sekolah. :P Cuman untuk mengikuti kegiatan-kegiatan sekolahnya sih menurut aku, Ofal masih perlu adaptasi lagi.. Masalahnya sampai saat ini Ofal belum biasa bersosialisasi dengan teman-temannya. Kalau di sekolah jarang mau main sama temen-temennya. Paling ya sama Bunda Gurunya. Ada satu Bunda Guru favorit dia menurut bibi yang antar jemput. Namanya Bunda Hera. Ofal lengket banget sama Bunda Guru ini. Apa-apa sama Bunda Hera. Sampai saat ini aku rasa dia masih jadi sebagai pemerhati sekelilingnya. Untuk nunjukkin temen ini namanya A, temen ini namanya B dia udah bisa. Cuman pas aku bilang ayo main sama temen-temennya gih.. Dia bilangnya ga mau. Oh iya.. Ofal juga udah bisa ngikutin lagu2 yang diajarin dari sekolah dan dikit-dikit udah bisa baca surat Al-Fatihah sekarang. :)

Wooow... I am a proud mommy.... ^_^